BUKU “Steppenwolf anak kandung Renaisance yang dilahirkan dengan dilema”

hermann hesse

hermann hesse/google

(Resensi Novel Steppenwolf karyaHerman Hesse; Peraih Nobel Sastra 1946:)

 —…ia adalah Serigala padang rumput, maka walau ia liar, ia tidak buas, bahkan penyendiri dan sangat pemalu; tinggal di sebuah loteng, ditemani dua koper dan sebuah lemari besar penuh buku.Yang pasti cerita tentang Steppenwolf menggambarkan sebuah penyakit dan krisis—tetapi tidak satu pun yang mengarah pada kematian dan kehancuran, justeru sebaliknya: pada penyembuhan. Ia diciptakan sebagaimana banyak diucapkan orang tentang Nietzsche, si genius positif yang bebas dengan kampuan menahan luka yang menakutkan sebagaimana setiap perenung dunia modern ini—

 Apakah orang yang mengatakan “Ya” pada apa pun yang ia alami dari hidup akan dengan pasti juga dapat menanggung penderitaan? Atau bahkan menghindarinya dengan cara dari suatu kemampuan untuk tidak merasai penderitaan? Apakah kesendirian, kesepian, keheningan, adalah jalan sunyi yang pasti ditempuhi para pencari? Apa penderitaan, sebagaimana ajaran Sidharta  itu memang sumbernya dari keinginan-keinginan dan hanya dengan meredam keinginan (hidup tanpa keinginan: apateia) lantas hidup menjadi begitu terasa damai?

Dilema dari modernitas (barat-eropa) sudah lama menjadi topik pembahasan, bahkan kalau boleh meminjam istilah resmi renaissance—menjadi grand narasi dalam perbincangan berbasis dilema nalar, kritik, dan kemanusiaan. Hidup rupanya tak cukup pada persoalan akal budi dan makan saja, walau kedua hal itu adalah kehidupan yang nyata, namun bukan tanpa mengandung kritikan. Filsafat Eksistensialisme misalnya, sejak kemunculannya, lahir dari dalam kelas-kelas dan diluar kelas untuk mengkritik dan berupaya menjadi anti tesis dari dominasi perang dingin idealisme Hegelian dengan Materialisme Historis Marxian.

Sebagai kritik, eksistensialisme mengkritik kedua dominasi anak kandung Renaissance itu dengan mempertanyakan di mana tempatnya kenangan, cinta kasih dan romansa kemanusiaan? Apa hidup harus kaku dalam mekanisme absolut seperti (rasa) hidup itu bisa di sainstifiskan? Seperti matematika atau fisika? Bagaimana dengan luka hati ribuan manusia yang kehilangan, yang memoarnya menjadi sedemikian memar oleh sebab perang dunia yang dilahirkan dari majunya alat produksi? Orang-orang yang menjadi kelaparan dan tidak kebagian tempat dalam strata pembagian kerja zaman modern yang melahirkan mesin-mesin untuk menggeser fungsi alamiah kerja manusia? Hidup pun menjadi absurd, bahkan tak jarang nihil.

Nihilisme Nietzsche kemudian lahir sebagai salah satu suatu metoda dan mekanisme bagaimana menjalani hidup yang maha individual, di mana Tuhan (ketuhanan), telah dibunuh dengan cara yang keji oleh nilai-nilai absolut modernitas. Kumandang ateisme Nietzche lahir sebagai sebuah kritik nalar kosmologis ketimbang teologis. Kematian Tuhan lebih merupakan metafora dan penerimaan akan hidup yang dianggapnya sudah kadung absolut oleh nalar akal budi, dan oleh kemanusian absolut di mana segala realitas kebenaran harus di ukur berdasar nilai kemanusian (yang dikonstruksi oleh kelas borjuasi), tepatnya manusia-manusia kaya dan pemilik kartel dagang kelas besar yang bisa melahirkan nilai-nilai dalam sebauh strukutur hegemoni idiologis dalam beragam cara dan bentuk. Alih-alih menjadi terasing dan bertuhan kepada tuhan yang diimajinkan nalar sebagai sebuah bentuk keterasingan, sebentuk metafora alegoris dari hidup yang sudah maha menderita, Nietszche mengajukan tawaran untuk pertama-tama meniadakan semua nilai lama, mengkritiknya, mempertanyakannya dan kemudian menyusun kembali semua nilai-nilai, dan itu tanpa tuhan atau ribuan tuhan dalam imajinasi setiap kepala manusia. Maka kita lalu hendak memaknai Ateisme Nietzsche lebih merupakan kritik kosmologis ketimbang ateisme teologis yang bermaksud tidak mengakui eksistensi Tuhan yang maha monoteis itu.

Dilema modernitas tidak hanya menawarkan kritisisme bahkan hujatan dilematis dari anak kandung Renaissance Eropa sendiri seperti Sabda Zarathustra. Namun melampaui dunia batas Barat, jauh di timur dalam keacakan ruang dan waktu, drama penuh dilema dari kegelisahan batin zaman modern pun di susun mengambil, atau dalam beberapa hal memadukan nilai dan nalar bersahaja dari timur seperti yang dilakukan Herman Hesse atas ajaran Budha Sidharta.

steppenwolf-bantam-1969Drama ruang batin dan super religiositas ditengah makin hampanya peradaban yang dilahirkan oleh modernitas eropa sejak Renaissance itu lah yang ingin dijelajahi Hesse dalam novelnya: Steppenwolf, yang oleh beberapa penikamat karya Hesse disebut-sebut sebagai novel biografisnya. Kritik dan dilemma modernitas dalam novel Hesse ini kentara misalnya dalam pernyataan si tokoh Steppenwolf: ”Hal yang selalu kubenci dan kukutuk adalah kebahagiaan, kesehatan dan kenyamanan, hal yang mempertahankan keoptimisan kaum kelas menengah, pemikiran memabukkan yang dipelihara.” (hlm. 38)

Steppenwolf, begitu si tokoh Aku menyebut dirinya—adalah Serigala padang rumput. Sebagai pribadi yang mengindentifikasi sebagai Serigala, ia liar. Tapi ia adalah Serigala padang rumput, maka walau ia liar, ia tidak buas, bahkan penyendiri dan sangat pemalu; tinggal di sebuah loteng, ditemani dua koper dan sebuah lemari besar penuh buku.

Stepenwolf adalah novel yang ditulis Herman Hesse pada tahun 1927, bercerita tentang seorang pria yang tercabik-cabik di antara instink kebinatanganya dan kehormatan borjuisnya. Dua pribadi dalam penokohan Steppenwolf yang dilakkan Hesse menunjukan tidak hanya dua karakter (psikologis) dalam diri sebuah tokoh yang dibangunnya, melampaui hal itu, dua karakter dalam diri Steppenwolf adalah dua dilemma, dua tragedy yang membawa bobot dunia barat yang borjuis, modernis, dan satu lagi adalah dunia Timur di mana Hesse melalui Steppenwolf berlaku sebagai manusia yang terjebak dalam dilemma modernitas borjuis barat dan melarikan diri ke Timur untuk mencari ketenangan batin, menemukan hidup dan kemanusiaan yang lebih manusiawi sebagaimana Hesse, dalam kehidupan nyatanya, beberapa kali mengunjungi India pada 1922 dan pada tahun itu juga ia menerbitakan novelnya tentang Buddha denagn judul Siddharta.

Fakta sosiologis dari kehidupan pribadi Hesse sendiri dengan mudah menunjukan bagaimana Novel Steppenwolf ini adalah gabungan dua kehidupan, karakter dan peradaban barat dan timur; dunia barat yang menggugat adalah sosok Nietszsche dengan nihilismenya atas nilai-nilai moral yang dilahirkan oleh modernisme eropa (Renaisance), dan Timur adalah ketenangan batin dan pencarian spiritual dalam prbadi Siddhartha.

Maka jadilah Steppenwolf, yang mestinya seperti serigala: bersifat bebas, liar, tidak terkendali, berbahaya dan kuat, akan membuat semua yang megiranya sebagai serigala kecewa karena pada sisi yang lain Steppenwolf adalah serigala padang rumput. “orang-orang merasa kecewa dan tidak suka ketika tiba-tiba serigala liar dan licik ini juga memiliki sisi manusia, dan memiliki minat pada hal-hal baik dan halus, dan ingin mendengarkan Mozart, membaca puisi dan menghargai impian-impian menusia.” (hlm: 61)

Harry Haller—sang Steppenwolf, selalu terlibat pertempuran antara naluri purba Serigala melawan manusia rasional yang hidup di tengah-tengah masayrakat borjuis sampai akhirnya kehidupannya berubah ketika ia berjumpa dengan si lembut hati yang nyaris tidak tersentuh, Hermine.

Apa yang terjadi selanjutnya? Yang pasti cerita tentang Steppenwolf menggambarkan sebuah penyakit dan krisis—tetapi tidak satu pun yang mengarah pada kematian dan kehancuran, justeru sebaliknya: pada penyembuhan. Ia diciptakan sebagaimana banyak diucapkan orang tentang Nietzsche, si genius positif yang bebas dengan kampuan menahan luka yang menakutkan sebagaimana setiap perenung dunia modern ini.****

#SC, 2013

sampaikan opini/komentar anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s